Pertempuran Surabaya terjadi antara pro-kemerdekaan tentara milisi Indonesia melawan Inggris dan pasukan India Inggris sebagai bagian dari Revolusi Nasional Indonesia . Puncak pertempuran terjadi pada bulan November 1945. Pertempuran tersebut merupakan satu-satunya pertempuran revolusi terberat dan menjadi simbol nasional perlawanan Indonesia. Dianggap sebagai upaya heroik oleh Indonesia, pertempuran tersebut membantu menggalang dukungan Indonesia dan internasional untuk kemerdekaan Indonesia. 10 November diperingati setiap tahun sebagai Hari Pahlawan ( Hari Pahlawan ).

Pada saat pasukan Sekutu tiba pada akhir Oktober 1945, pijakan Pemuda (“pemuda”) di Kota Surabaya digambarkan sebagai “benteng persatuan yang kuat”. Pertempuran meletus pada 30 Oktober setelah komandan Inggris, Brigadir AWS Mallaby tewas dalam pertempuran kecil . Inggris membalas dengan serangan hukuman yang dimulai pada 10 November, di bawah kedok serangan udara. Meskipun pasukan Kolonial sebagian besar merebut kota dalam tiga hari, Pasukan Indonesia yang bersenjata ringan bertempur selama tiga minggu, dan ribuan orang tewas ketika penduduk melarikan diri ke pedesaan.
Terlepas dari kekalahan militer yang diderita oleh Indonesia dan hilangnya tenaga kerja dan persenjataan yang akan sangat menghambat pasukan Indonesia selama sisa revolusi, pertempuran dan pertahanan yang dipasang oleh orang Indonesia menggembleng bangsa untuk mendukung kemerdekaan dan membantu mengumpulkan perhatian internasional. Bagi Belanda, hal itu menghilangkan keraguan bahwa Indonesia bukan hanya sekelompok kolaborator tanpa dukungan rakyat. Itu juga memiliki efek meyakinkan Inggris bahwa kebijaksanaan terletak pada sisi netralitas dalam revolusi; dalam beberapa tahun, sebenarnya, Inggris akan mendukung perjuangan Indonesia di Perserikatan Bangsa-Bangsa.

dari wikipedia “battle of Surabaya”

Pada 17 Agustus 1945, Soekarno dan Hatta mendeklarasikan kemerdekaan Indonesia di Jakarta , dua hari setelah penyerahan kaisar Jepang di Pasifik . Ketika berita tentang deklarasi kemerdekaan menyebar ke seluruh nusantara, rakyat biasa Indonesia merasakan kebebasan yang membuat sebagian besar menganggap diri mereka sebagai pro-Indonesia.  Dalam minggu-minggu berikutnya, terjadi kekosongan kekuasaan, baik dari luar maupun dalam Indonesia, menciptakan suasana ketidakpastian, tetapi juga merupakan salah satu peluang.  Pada 19 September 1945, sekelompok interniran Belanda yang didukung oleh Jepang mengibarkan bendera Belanda di luar Hotel Yamato(dulu Hotel Oranje, sekarang Hotel Majapahit) di Surabaya , Jawa Timur . Ini memprovokasi milisi nasionalis Indonesia, yang menyerbu Belanda dan Jepang dan merobek bagian biru bendera Belanda, mengubahnya menjadi bendera Indonesia . Pemimpin kelompok Belanda, Tuan Ploegman, terbunuh karena kemarahan massal.

Bung Tomo Pejuang kemerdekaan di Surabaya , salah satu pemimpin revolusioner yang paling dihormati, mengenakan seragam Tentara Kekaisaran Jepang . Foto ini menjadi gambar ikon revolusi.
Komandan senior Jepang di Surabaya, Wakil Laksamana Shibata Yaichiro, memberikan dukungannya ke belakang Indonesia dan memberikan akses senjata kepada orang Indonesia. Pada tanggal 3 Oktober, ia menyerah kepada seorang kapten Angkatan Laut Belanda , wakil Sekutu pertama yang tiba. Yaichiro memerintahkan pasukannya untuk menyerahkan senjata mereka yang tersisa kepada orang Indonesia. Indonesia diharapkan menyerahkannya kepada pasukan Sekutu yang baru tiba tetapi tidak melakukannya.

Pasukan Inggris membawa kontingen militer kecil Belanda yang disebut Administrasi Sipil Hindia Belanda (NICA). Inggris menjadi khawatir tentang peningkatan keberanian dan kekuatan nyata dari kaum nasionalis, yang menyerang pasukan Jepang yang terdemoralisasi di seluruh nusantara dengan senjata-senjata sederhana seperti tombak bambu untuk mengambil senjata mereka. Monumen “tombak bambu” masih menjadi fitur umum di kota-kota Indonesia, misalnya Jakarta, Surabaya dan Pontianak.  Tujuan utama pasukan Inggris di Surabaya adalah merebut senjata dari pasukan Jepang dan milisi Indonesia, merawat mantan tahanan perang (POW), dan mengirim pasukan Jepang yang tersisa kembali ke Jepang.
Pada bulan September dan Oktober 1945 terjadi serangkaian insiden yang melibatkan orang-orang Eurasia pro-Belanda, dan kekejaman dilakukan oleh massa Indonesia terhadap para interniran Eropa.  Pada akhir Oktober dan awal November, pimpinan organisasi massa Muslim Nahdlatul Ulama dan Masyumi menyatakan bahwa perang untuk mempertahankan tanah air Indonesia adalah Perang Suci , dan dengan demikian merupakan kewajiban bagi semua umat Islam. Kyai dan santrinya mulai berdatangan ke Surabaya dari pesantren se- Jawa Timur . Bung Tomo yang karismatik memanfaatkan radio lokal untuk mmbakar semangat revolusioner fanatik di seluruh kota.Enam ribu tentara Inggris India dikirim ke kota pada tanggal 25 Oktober untuk mengevakuasi para tawanan Eropa dan dalam tiga hari pertempuran dimulai. Setelah pertempuran sengit antara pasukan British Indian dan sekitar 20.000 tentara tetap Indonesia dari Tentara Keamanan Rakyat (TKR) yang baru dibentuk dan gerombolan 70.000–140.000 orang, Inggris menerbangkan Presiden Soekarno yang berpengaruh, Wakil Presiden Hatta dan rekannya. menteri Amir Sjarifuddin , dan gencatan senjata dicapai pada 30 Oktober.

Pendahuluan
Pada tanggal 26 Oktober 1945, Brigadir AWS Mallaby mencapai kesepakatan dengan Bapak Suryo, gubernur Indonesia Indonesia untuk Jawa Timur, bahwa Inggris tidak akan meminta pasukan Indonesia / milisi untuk menyerahkan senjata mereka. Kesalahpahaman yang jelas tentang perjanjian antara pasukan Inggris di Jakarta (dipimpin oleh Letnan Jenderal Sir Philip Christison ) dan pasukan Mallaby di Surabaya adalah memiliki konsekuensi serius.
Awalnya, pasukan Inggris di kota itu terdiri dari sekitar 6.000 tentara India Inggris bersenjata ringan dari Brigade Infanteri ke-49 dari Divisi India ke – 23 . Ketika pertempuran mencapai puncaknya, Inggris mengirim pasukan tambahan yang terdiri dari 24.000 tentara bersenjata lengkap dari Divisi 5 India , 24 tank medium US M4 Sherman , bersama dengan tank ringan M3 Stuart dalam jumlah yang sama , 24 pesawat siap tempur, bersama dengan 2 kapal penjelajah Angkatan Laut Kerajaan Inggris dan 3 pengawal kapal perusak.

Pasukan Indonesia terdiri dari 20.000 tentara dari Tentara Keamanan Rakyat (TKR) yang baru dibentuk dari Komando Daerah Jawa Timur dan sekitar 100.000–120.000 laskar dan milisi. TKR dibentuk sebagian oleh mantan anggota Peta , sebuah organisasi semi-militer selama pendudukan Jepang dan beberapa perwira lokal bekas KNIL. Para laskar terdiri dari gerombolan pro-kemerdekaan, bersenjatakan senapan, pedang, dan tombak bambu. Sebagian senjata mereka diambil dari pasukan Jepang yang menyerah.

Pertempuran

Mulai 
Pada 27 Oktober 1945, sebuah pesawat Inggris dari Jakarta menjatuhkan selebaran di atas Surabaya yang mendesak semua pasukan dan milisi Indonesia untuk menyerahkan senjata mereka. Para pemimpin pasukan dan milisi Indonesia menjadi marah karena dianggap melanggar kesepakatan yang dicapai dengan Mallaby sebelumnya. Pada 28 Oktober 1945, mereka menyerang pasukan Inggris di Surabaya yang menewaskan dua ratus tentara. Pada tanggal 30 Oktober Inggris menerbangkan Sukarno (presiden RI), Mohammad Hatta(Wakil Presiden RI), dan Amir Syarifuddin Harahap (Menteri Penerangan RI) ke Surabaya untuk kemungkinan merundingkan gencatan senjata. Gencatan senjata dinegosiasikan dengan Mayor Jenderal Hawthorn (komandan Divisi British Indian ke-23) dan Brigadir Mallaby dan segera ditaati. Pertempuran, bagaimanapun, segera dimulai kembali karena komunikasi yang membingungkan dan ketidakpercayaan antara kedua belah pihak, yang menyebabkan Pertempuran Surabaya yang terkenal.

Kematian Brigadir Mallaby 

Mobil Brigadir Mallaby tempat dia dibunuh pada tanggal 31 Oktober 1945 yang terbakar habis.
Pada tanggal 30 Oktober 1945, Brigadir AWS Mallaby , komandan brigade Inggris di Surabaya, sedang melakukan perjalanan keliling Surabaya untuk menyebarkan berita tentang perjanjian baru tersebut kepada pasukannya. Saat ini, tim Mallaby dilarang membawa senjata apa pun kecuali granat tangan. Kemudian saat berpatroli, mereka menerima informasi bahwa ada massa milisi Indonesia yang bergerak maju ke Bank Internasional dekat Jembatan Merah (“Jembatan Merah”). Tim menuju ke daerah tersebut tetapi terjebak oleh penembakan antara tentara Belanda yang menjaga bank dan milisi setempat. Ketika mobilnya mendekati pos pasukan Inggris di gedung Internasional dekat Jembatan Merah, itu dikepung oleh milisi Indonesia Indonesia. Tak lama kemudian, Mallaby ditembak dan dibunuh oleh milisi dalam keadaan yang membingungkan.
Kapten RC Smith, yang berada di dalam mobil stasioner, melaporkan bahwa seorang pemuda Indonesia (remaja) tiba-tiba menembak dan membunuh Mallaby setelah percakapan singkat. Smith kemudian melaporkan melempar granat dari mobil ke arah yang menurutnya disembunyikan penembak. Meskipun dia tidak yakin apakah itu mengenai targetnya atau tidak, ledakan itu menyebabkan jok belakang mobil menyala.  Akun lain, menurut sumber yang sama, menyatakan bahwa itu adalah ledakan dan bukan penembak yang menewaskan Mallaby. Anggota tim Mallaby yang tersisa berlari dan melompat ke Sungai Kalimas. Kematian Mallaby memicu reaksi instan di pasukan Sekutu karena mereka tahu Mallaby sedang dalam misi non-tempur hari itu. Terlepas dari detail pastinya, kematian Mallaby adalah titik balik yang signifikan dalam permusuhan di Surabaya, dan katalis untuk pertempuran yang akan datang. Inggris memerintahkan Indonesia untuk menyerah, dan pada 10 November mereka melancarkan serangan balasan besar-besaran.

Pertempuran utama 

Bren penembak dari 3/9 Jat Resimen menutupi muka dari resimen mereka melawan kaum nasionalis Indonesia, sekitar tanggal 15-16 November 1945.
Letnan Jenderal Sir Philip Christison geram saat mendengar Brigadir Mallaby tewas di Surabaya. Selama jeda pertempuran, Inggris membawa bala bantuan dan mengevakuasi para interniran. Dua brigade tambahan ( India ke – 9 dan ke – 123 ) dari Divisi India ke – 5 yang dipimpin oleh Mayor Jenderal Robert Mansergh dikerahkan dengan tank Sherman dan Stuart , 2 kapal penjelajah dan 3 kapal perusak (termasuk HMS Cavalier ) sebagai pendukung.
Saat fajar pada 10 November, hari yang sekarang diperingati di Indonesia sebagai Hari Pahlawan, pasukan Inggris memulai kemajuan metodis melalui kota di bawah naungan pemboman laut dan udara. Pertempuran berlangsung sengit, dengan pasukan Inggris membersihkan gedung kamar demi kamar dan mengkonsolidasikan perolehan mereka. Meskipun ada perlawanan fanatik dari Indonesia, separuh kota ditaklukkan dalam tiga hari dan pertempuran selesai dalam tiga minggu (29 November). Perkiraan kematian orang Indonesia berkisar antara 6.300 dan 15.000, dan mungkin 200.000 melarikan diri dari kota yang hancur. Korban British Indian berjumlah 295 tewas dan hilang.

Dampak
Pasukan Indonesia kehilangan banyak pejuang mereka, tetapi kehilangan persenjataanlah yang akan sangat menghambat upaya militer Indonesia selama sisa perjuangan kemerdekaan.  Pertempuran di Surabaya adalah pertempuran tunggal yang paling berdarah, dan menunjukkan determinasi dari kekuatan nasionalis; perlawanan pengorbanan mereka menjadi simbol dan seruan untuk revolusi. Hal tersebut juga membuat Inggris enggan untuk terseret perang, mengingat betapa melimpahnya sumber daya mereka di Asia Tenggara selama periode setelah Jepang menyerah; dalam beberapa tahun, sebenarnya, Inggris secara terbuka mendukung perjuangan Indonesia di Perserikatan Bangsa-Bangsa. Itu juga merupakan titik balik bagi Belanda karena menghilangkan keraguan bahwa Indonesia adalah perlawanan yang terorganisir dengan baik dengan dukungan rakyat. Pada November 1946, pasukan Inggris terakhir meninggalkan Indonesia. Patung “Pahlawan 10 November” di Surabaya memperingati pertempuran ini. 10 November sekarang diperingati di Indonesia sebagai “Hari Pahlawan”, untuk mengenang pertempuran tersebut.
The Scottish-Amerika simpatisan Indonesia K’tut Tantri juga menyaksikan Pertempuran Surabaya, yang kemudian ia tercatat dalam memoarnya Revolt in Paradise . Sebelum pertempuran, dia dan sekelompok pemberontak Indonesia yang terkait dengan Bung Tomo telah mendirikan sebuah stasiun radio rahasia di kota yang menyiarkan pesan-pesan pro-Indonesia Indonesia yang ditujukan kepada tentara Inggris di kota itu. Dia mencatat bahwa beberapa tentara Inggris tidak senang dengan Belanda karena menyesatkan mereka tentang Indonesia Indonesia sebagai boneka Jepang dan ekstremis. Setelah pemboman Inggris di kota itu, Tantri menghubungi beberapa diplomat asing dan atase perdagangan dari Denmark , Swiss ,Uni Indonesia Sosialis Soviet , dan Swedia . Negara-negara ini memiliki perwakilan di Surabaya. Mereka setuju untuk memberi tahu pemerintah masing-masing tentang pertempuran di Surabaya dan untuk ambil bagian dalam siaran bersama yang memprotes operasi militer Inggris.

Dalam budaya populer 
Pertempuran Surabaya menjadi tema dan latar belakang beberapa film Indonesia , seperti film Bioskop Indonesia 1990 Soerabaia 45 ‘Merdeka atau Mati’. Pertempuran tersebut ditampilkan secara singkat dalam film Sang Kiai tahun 2013 , yang menggambarkan kematian Brigadir Mallaby di tangan seorang milisi Indonesia dari Laskar Hizbullah dan hari pertama pertempuran itu sendiri.
Pada tahun 2013, Pertempuran Surabaya diperingati dalam sebuah film animasi 2D berjudul Pertempuran Surabaya yang rencananya akan dirilis pada Agustus 2015. Film ini diproduksi oleh Mohammad Suryanto dan berfokus pada seorang kurir remaja bernama Musa.  Sebagai catatan tambahan, Walt Disney Studios tertarik pada kartun animasi ini, dan film tersebut sekarang menjadi bagian dari franchise distribusi Disney. Dinyatakan bahwa film tersebut akan memiliki pengisi suara dalam bahasa Inggris untuk didistribusikan di luar Indonesia setelah film tersebut dirilis di Indonesia.

diterjemahkan dari : wikipedia “battle of Surabaya”

Komentar