Museum House of Sampoerna

Harus saya akui, saya agak terkejut menemukan bahwa “museum rokok” ada dalam daftar tempat yang ingin ditunjukkan pemandu saya di Surabaya. Saya bukan perokok dan saya tidak suka berada di sekitarnya, tetapi pemandu meyakinkan saya bahwa saya akan menyukai museum, jadi saya ikut serta.

 

Terlepas dari namanya yang umum, Museum House of Sampoerna demikian sebutannya sebenarnya mengabdikan hampir seluruhnya untuk sejarah Sampoerna, salah satu perusahaan terbesar di Indonesia dan tentu saja terutama terlibat dalam produksi rokok. Ini adalah kisah klasik “compang-camping” yang berputar di sekitar pendiri perusahaan Liem Seeng Tee. Tee yatim piatu mulai menjual makanan ringan di kereta api sejak kecil. Setelah menabung cukup banyak untuk membeli sepeda, dia menggunakannya untuk masuk ke bisnis arang. Akhirnya ia mendirikan Sampoerna, yang baru-baru ini dibeli oleh raksasa tembakau internasional Philip Morris seharga 5,2 Miliar dolar.

Saat pertama kali masuk museum, Anda tidak terpukul dengan bau tembakau, melainkan aroma cengkeh. Produk utama Sampoerna adalah rokok kretek khas Indonesia yang terbuat dari campuran tembakau dan cengkeh. Museum ini memajang berbagai memorabilia masa lalu perusahaan, seperti gerobak dorong yang awalnya digunakan untuk menjual produk, percetakan tua bahkan sepeda tua yang membuat Pak Tee memulai bisnis arang.

Anehnya, bangunan pabrik tua yang menjadi tempat museum ini sebenarnya berawal dari panti asuhan yang dibangun pada tahun 1858. Ada tiga bangunan panjang yang dulunya adalah asrama sebagai bagian dari kompleks tersebut. Di antara ketiga bangunan pabrik itu ada dua bangunan kecil. Ketika Sampoerna mengakuisisi kompleks tersebut pada tahun 1932, bangunan yang lebih kecil digunakan sebagai rumah keluarga, dan salah satunya masih berfungsi hingga hari ini. Rumah lainnya sekarang menjadi kafe dan galeri.

 

Bangunan yang kini berfungsi sebagai museum itu kelebihan kebutuhan saat Sampoerna pertama kali membeli pabrik tersebut, sehingga diubah menjadi teater. Charlie Chaplin pernah tampil di sana pada tahun 1932, dan di sinilah calon presiden Sukarno berpidato pada tahun 1932. Museum ini terdiri dari dua lantai. Lantai pertama adalah serangkaian galeri yang mencakup sejarah keluarga, perusahaan, dan memorabilia dari masa awal perusahaan.

 

Lantai dua menyimpan kejutan. Saat mencapai puncak tangga, Anda dihadapkan pada dinding kaca besar yang menghadap ke pabrik yang masih berfungsi tempat House of Sampoerna masih membuat rokok premium dengan tangan. Adegannya sedikit tidak nyata, karena ratusan tangan wanita bergerak lebih cepat dari yang bisa diikuti mata. Sebuah area kecil di lantai dua memungkinkan Anda untuk melihat sekelompok kecil wanita bekerja dari dekat saat mereka melinting, menjepit dan membungkus rokok dengan tarif sekitar 4.000 per orang per hari.

 

Museum buka setiap hari. Masuk gratis.

 

Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat mengunjungi situs web museum di :

http://www.houseofsampoerna.com/